Balapan Terakhir yang Istimewa di MotoGP, Valentino Rossi Merasa Khawatir

Olahraga —Senin, 15 Nov 2021 15:31
    Bagikan  
Balapan Terakhir yang Istimewa di MotoGP, Valentino Rossi Merasa Khawatir
Balapan Terakhir yang Istimewa di MotoGP, Valentino Rossi Merasa Khawatir/ Pinterest

MATAPRIANGAN

Valentino Rossi mengakui bahwa dia “tidak menyangka” betapa “istimewa” balapan terakhirnya di MotoGP di Grand Prix Valencia karena dia “sedikit khawatir” menghadapinya.

Setelah 26 musim, 432 grand prix, sembilan gelar juara dunia dan 115 kemenangan, karir gemilang Rossi di MotoGP berakhir pada Minggu di babak final musim 2021.

Pembalap Petronas SRT itu lolos ke peringkat 10 dan mempertahankan posisi itu dalam apa yang dia sebut sebagai "balapan terbaik" dalam kampanyenya, sebelum menikmati perayaan meriah setelah bendera kotak-kotak.

Akhir pekan perpisahan Rossi dimulai dengan dia mengakhiri latihan Jumat terakhir pada waktu gabungan, tetapi mengatakan fakta bahwa dia mengakhiri karirnya dengan 10 besar “adalah penting” karena dia dapat mengatakan bahwa dia mengakhiri waktunya “dengan 10 pembalap teratas di dunia. ”.

“[Itu] adalah akhir pekan yang sangat, sangat istimewa,” kata Rossi dalam wawancara terakhirnya sebagai pebalap MotoGP pada Minggu malam.

“Aku tidak mengharapkannya seperti ini. Saya sedikit khawatir tentang akhir pekan terakhir dalam karir saya karena Anda selalu memikirkan momen ini untuk waktu yang lama dan Anda tidak tahu bagaimana perasaan Anda, atau apakah Anda bisa tetap berkonsentrasi pada balapan, dan juga jika Anda sedih.

“Tapi itu adalah akhir pekan yang hebat dari Kamis. Saya menerima banyak kejutan, dari motor di kejuaraan [yang lalu] [saya menangkan], dan juga pembalap saya menggunakan helm saya.

Baca juga: Simak! Cara Cepat Menghafal Al-Quran

Baca juga: Food Recipes: How to Make Delicious Italian Arancini

“Itu sangat emosional. Juga, dukungan besar dan rasa hormat yang besar dari semua orang di paddock dan semua pebalap MotoGP.

“Terutama itu adalah akhir pekan yang hebat dari kemarin, saya membalap dengan baik dan hari ini di balapan saya bisa masuk 10 besar. Jadi, itu berarti saya menutup karir panjang saya dengan 10 pebalap top dunia.

“Ini sangat penting bagi saya, itu sangat berarti, dan saya dapat menggunakan hasil ini untuk waktu yang lama karena saya dapat mengatakan dalam balapan terakhir saya, saya finis di 10 besar.”

Rossi mengatakan dia mendekati balapan terakhirnya seolah-olah dia berjuang untuk kejuaraan dunia, tetapi mencatat bahwa sulit untuk memiliki pola pikir itu mengingat "tekanan" yang dia alami.

“Pertama-tama kami bekerja dengan baik dengan tim saya,” tambahnya.

“Dan kemarin sejak pagi, motor benar-benar meningkat dari hari Jumat dan saya mulai merasa baik dari FP3.

"Ini sangat penting. Juga, dari Sabtu hingga Minggu kami meningkat, juga Pecco [Bagnaia] membantu saya untuk tetap berada di 10 besar [di FP3] dan langsung menuju Q2 dan memulai di 10 besar.

“Anda benar-benar dapat melakukan balapan lain [mulai dari 10 besar]. Juga, hari ini saya merasakan motivasi dan konsentrasi seperti jika saya harus bermain untuk kejuaraan karena balapan terakhir adalah balapan terakhir, itu sangat penting.

“Ini tidak mudah karena sejak Senin saya mendapat banyak tekanan, banyak hal yang harus dilakukan. Tapi bagi saya yang paling penting adalah mencoba untuk menjadi kompetitif dalam balapan karena saya masih pebalap, dan itu adalah emosi yang luar biasa.

“Hari ini saya membalap dengan sangat baik, saya tidak pernah membuat kesalahan, dan saya memberikan yang maksimal dari awal hingga akhir.” -ER

Dilansir dari: Depostbali.com


Baca juga: Michael Edwards Akan Meninggalkan Direktur Liverpool Dengan Julian Ward Ditunjuk Sebagai Pengganti

Baca juga: Tahun Joan Mir Tanpa Kemenangan MotoGP

Baca juga: Hadiri HUT AMS Ke 55, Ini Yang Di Sampaikan Ridwan Kamil

Baca juga: Unity Membeli Weta Digital Peter Jackson untuk Membantu Mempersiapkan Metaverse

Editor: Laila
    Bagikan  

Berita Terkait